Tipuan Mata Terbesar Di Jagat Raya

Wednesday, August 13, 2014

Pasti gak sedikit dari agan2 bertanya2 apa sih yang menjadi tipuan mata terbesar dijagat raya,
Ternyata tipuan mata tersebut sudah menjadi pemandangan yang tak asing lagi setiap hari.


Kenapa langit pada malam hari adalah sebuah tipuan mata terbesar dijagat raya?????

Berikut penjelasannya...

Kalau agan2 keluar pada malam hari dan mengarahkan pandangan kelangit, kalau langit sedang cerah, tentunya agan akan bisa melihat bintang-bintang bertaburan di angkasa raya.

Pernahakah agan2 sekalian bayangkan bahwa bintang2 itu sebenarnya adalah matahari, seperti matahari yang kita miliki di tata surya kita. Karena begitu jauhnya jarak matahari itu dengann bumi kita, maka ia keliatan sangat kecil dan berkedip2. Tapi, sesungguhnya bintang2 itu berbentuk seperti matahari. Bahkan banyak yang ukurannya jauh lebih besar dari matahari kita.


Matahari yang kita miliki ini diameternya sekitar 200 kali bumi. Isinya adalah gas hydrogen yang sedang bereaksi secara termonuklir menjadi gas helium. Sedangkan bintang2 itu ada yang berpuluh kali atau bahkan beratus kali dibandingkan dengan besarnya matahari kita. Yg paling besar yang pernah ditemukan bahkan mencapai sekitar 500 kali matahari, alias 100 ribu kali besarnya bumi yg kita diami.


Begitu besar ukurannya, tetapi keliatan demikian kecilnya. Ya, semua itu karena jarak bintang2 itu sangat jauh dari bumi. Contoh saja jika dalam ilmu astronomi mengatakan, jarak bintang itu sekitar 8 tahun cahaya. Apakah artinya? Artinya, cahaya saja membutuhkan waktu tempuh 8 tahun untuk menuju bintang yang paling dekat. Jadi kalau dikalkulasikan dalam kilometer…..


Kecepatan cahaya adalah 300.000 km per detik. Jadi kalau cahaya membutuhkan waktu 8 tahun untuk sampai ke bintang itu, berarti jaraknya adalah 8 th x 365 hari x 24 jam x 60 menit x 60 detik x 300.000 km = 75.686.400.000.000 km atau sekitar 75 triliun kilometer. Sungguh jarak yg tak terbayangkan dalam kehidupan kita!!

Jumlah bintang di alam semesta ini triliunan. Setiap 100 miliar bintang membentuk gugusan yg bernama Galaksi. Gugusan bintang yg kita tempati ini bernama Galaksi Bimasakti. Di sebelah Bimasakti ini ada Andromeda dan seterusnya. Ada miliaran galaksi di jagad semesta ini. Dan yang lebih dasyat lagi, setiap 100 miliar galaksi membentuk gugusan galaksi yang disebut Super-Cluster, dan seterusnya. Jagad semesta ini belum diketahui batasannya


Berapakah jarak gugusan bintang2 itu? Bermacam2. Ada yang berjarak 100 tahun cahaya. Artinya cahaya saja membutuhkan waktu 100 tahun. Ada yang 1000 tahun cahaya. Ada juga yang 1 juta tahun cahaya. Dan yang paling jauh diketemukan oleh ilmuan jepang berjarak 10 miliar tahun cahaya. Ya. cahaya saja membutuhkan waktu 10 milyar tahun. Apalagi kita, usia kita tak ada artinya apa2 dibanding kan dengan kebesaran alam semesta ini.


Jadi pernahkah anda membayangkan, bahwa matahari yang kita liat ini adalah matahari yang kita liat 8 menit yg lalu? Bukan matahari yang sekarang. kenapa demikian? Ya. Karena sinar matahari memerlukan waktu 8 menit untuk mencapai bumi, yang berjarak 150 juta kilometer dari matahari. Berarti, matahari yang kita lihat pada saat itu adalah matahari 8 menit yang lalu! aneh bukan!? itu dikarenakan cahaya juga membutuhkan waktu untuk sampai ketempat tujuan


Tidak berbeda dengan bintang 2 yang berjarak lebih jauh lagi. Kalau kita sedang mengamati bintang berjarak 100 juta tahun cahaya, maka sebenarnya bintang yang sedang kita amati itu adalah kondisi 100 juta tahun yang lalu!!

Jadi dengan kenyataan seperti itu jika kita memandangi langit malam saat itu maka sebenarnya kita bukan melihat langit yang sekarang saja. Tetapi pada saat yg bersamaan kita sedang melihat langit sekarang, langit 1000 tahun yang lalu, langit 1 juta tahun yang lalu dan bahkan langit 10 miliar tahun yg lalu ……………. Masya Allah……….

Sungguh Sebuah Keajaiban Besar Dijagad Raya Yang Merupakan Sebuah Maha Karya Dahsyat Allah SWT. Di Alam Semesta Ini..

Ada beberapa dari agan2 yang masih bingung bahwa Bintang = Matahari.

Ane jelasin kembali bahwa sebenarnya Matahari termasuk Bintang coz seluruh benda langit yg dpt memancarkan cahaya sendiri disebut bintang.

Knapa diatas ane tulis bahwa bintang = matahari, coz ane cuma memberikan sesuatu perumpamaan yg dpt lebih mudah dicerna oleh agan2 sekalian. Jadi "matahari" itu sebenarnya cuman sebuah nama yang diberikan oleh masyarakat untuk menamai sebuah bintang yg terletak di sistim tata surya kita seperti bintang Vy Canis Mayoris.

Download Inject Telkomsel 26 Maret 2014

Wednesday, March 26, 2014


Inih gan Saya Share Inject Telkomsel 26 Maret 2014 Semoga dapat work ditempat agan-agan sekalian yah..


Download Akun SSH Server Jepang 26 Maret 2014


NIh Gan langsung aja comot Akun SSH Server Jepang..


Download Akun SSH Server USA 26 maret 2014


Pagi Agan dan Agan wati sekalian, dipagi yang cerah ini saya ingin menshare beberapa akun SSH server USA. Server ini sendiri menurut saya bagus buat browsing, apalagi membuka situs-situs luar negeri, dijamin WUZZ dah, agan-agan semua dapat langsng download di ling yang saya sediakan dibawah ini ya.



Agan juga dapat mendownload SSH Atau Inject yang masih work di blog ini.. Cari aja gan dimenu HOME..

Menangisi Nasib Saudaraku di Seberang Benua

Monday, March 24, 2014


Apa perasaan dan reaksimu setelah melihat foto-foto pada situs web berikut?
Saya hanya bisa menangis!
Di manakah ajaran cinta damai itu?

Kebenaran Surat Ar-Rahman 19-20: Dua Laut yang Tidak Pernah Bercampur


Beberapa hari yang lalu saya baru saja usai menuntaskan mengaji Surat Ar-Rahman. Setiap selesai shalat Maghrib saya punya kebiasaan mengaji Al-Quran. Surat Ar-Rahman adalah surat yang “ajaib” menurut saya, karena di dalamnya Tuhan berulangkali menjelaskan “Maka, nikmat Tuhanmu mana lagi yang kamu dustakan?”. Saya ingin mengulas posting tentang surat ini pada lain waktu, insya Allah.
Tadi pagi saya menerima kiriman foto dari rekan dosen ITB melalui milis. Ini foto yang mengagumkan, sebab foto ini membuktikan kebenaran Surat Ar-Rahman ayat 19 dan 20 yang berbunyi:
Dia membiarkan dua lautan mengalir yang keduanya kemudian bertemu. Antara keduanya ada batas yang tidak dilampaui masing-masing.” (Q.S. Ar-Rahman:19-20)
Inilah foto tersebut, yang memperlihatkan aliran dua lautan yang tidak pernah bercampur, seolah-olah ada sekat atau dinding yang memisahkannya.
Subhanallah, Maha Besar Allah Yang Maha Agung. Ternyata air laut yang tidak bercampur itu benar-benar ada. Saya sudah sering membaca ayat tersebut, tapi masih belum tahu di mana gerangan air laut yang tidak pernah bercampur itu. Ayat lain yang menceritakan fenomena yang sama terdapat pada Surat Al-Furqan ayat 53 yang berbunyi:
“Dan Dialah yang membiarkan dua laut yang mengalir (berdampingan); yang ini tawar lagi segar dan yang lain asin lagi pahit; dan Dia jadikan antara keduanya dinding dan batas yang menghalangi.” (Q.S. Al-Furqaan:53)
Dua lautan yang tidak bercampur itu terletak di Selat Gibraltar, selat yang memisahkan benua Afrika dan Eropa, tepatnya antara negera Maroko dan Spanyol (Sumber foto darisini dan sini).
Selat Gibraltar (Jabal Tariq)
Selat Gibraltar dari satelit
Dari hasil googling saya di internet, saya menemukan penjelasan ilmiah tentang laut tersebut. Berikut hasil kutipan saya saya dari berbagai sumber di internet:
Arus Selat Gibraltar memang sangat besar di bagian bawahnya. Hal ini dikarenakan perbedaan suhu, kadar garam, dan kerapatan air (density)nya. Air laut di Laut Tengah (Mediterania) memiliki kerapatan dan kadar garam yang lebih tinggi dari air laut yang ada di Samudera Atlantik. Menurut sifatnya, air akan bergerak dari kerapatan tinggi ke daerah dengan kerapatan air yang lebih rendah. Sehingga arus di selat Gibraltar bergerak ke barat, menuju Samudera Atlantik. Lalu apakah air ini akan bercampur dengan air di Samudera Atlantik?
TIDAK!. Lho?? Ternyata ketika air laut dari Laut Tengah menuju Samudera Atlantik, mereka tidak mencampur. Seakan ada sekat yang memisahkan kedua jenis air ini. Bahkan batas antara kedua air dari dua buah laut ini sangat jelas. Air laut dari Samudera Atlantik berwarna biru lebih cerah. Sedangkan air laut dari Laut Tengah berwarna lebih gelap. Inilah keajaiban alam. Tidak hanya itu yang aneh dari perilaku dari kedua air laut ini. Ternyarta, air laut dari laut Tengah yang tidak mau bercampur dengan air laut dari Samudera Atlantik ini menyusup dibawah air laut yang berasal dari Samudera Atlantik. Air dari Laut Tengah ini menyusup di bawah air dari Samudera Atlantik di bawah kedalaman 1000 meter dari permukaan Samudera Atlantik.
Penjelasan lain secara ilmiah dikutip dari blog ini.
Bagaimana bisa terjadi?
Ceriteranya begini. Air laut dari Lautan Atlantik memasuki Laut Mediterania atau laut Tengah melalui Selat Gibraltar. Keduanya mempunyai karakteristik yang berbeda. Suhu air berbeda. Kadar garam nya berbeda. Kerapatan air (density) airpun berbeda. Waktu kedua air itu bertemu di Selat Gibraltar, karakter air dari masing-masing laut tidak berubah. Dari atas ferry yang kami naiki, masih bisa terlihat dengan jelas mana air yang berasal dari Lautan Atlantik, dan mana air yang berasal dari laut tengah atau laut Mediterania. Kalau dipikir secara logika, pasti bercampur, nyatanya tidak bercampur. Kedua air laut itu membutuhkan waktu lama untuk bercampur, agar karakteristik air melebur. Penguapan air yang di Laut Mediterania sangat besar, sedang air dari sungai yang bermuara di Laut Mediterania berkurang sekali. Itulah sebabnya air Lautan Atlantik mengalir deras ke Laut Mediterania.
Arus air alut di Selat Gibraltar
Sifat lautan ketika bertemu, menurut modern science, tidak bisa bercampur satu sama lain. Hal ini telah dijelaskan oleh para ahli kelautan. Dikarenakan adanya perbedaan masa jenis, tegangan permukaan mencegah kedua air dari lautan tidak becampur satu sama lain, seolah terdapat dinding tipis yang memisahkan mereka.
Air laut Mediteranian, yang berwarna biru tua, menyusup sampai kedalaman 1000 m dari permukaan laut, di lautan Atlantik, dan terus masuk sejauh ratusan km di lautan Atlantik dan tetap tidak berubah karakteristiknya. Subhannallah.
Saya terkagum-kagum dengan fenomena alam ciptaan Allah SWT. Al-Quran sudah menyebutkan fenomena ini 15 abad yang lalu, dan ilmu pengetahuan modern mengungkapkannya pada abad 20.
Maka, nikmat Tuhanmu manakah yang kamu dustakan? Maha benar Allah Yang Maha Agung.
 
Support : Segitiga Ilmu | Getaran Ilmu | Bang Tomo
Copyright © 2012. Segitiga Ilmu - All Rights Reserved
Created By Creating Website | Modified SnowClift
powered by Blogger